Pengertian Masa / Zaman Palaeolitikum, Ciri-ciri, Peninggalan, Kehidupan, Kebudayaan, Manusia Purba

Bookmark and Share
Pengertian Masa / Zaman Palaeolitikum, Ciri-ciri, Peninggalan, Kehidupan, Kebudayaan, Manusia Purba - Zaman Palaeolitikum artinya zaman batu tua. Zaman ini ditandai dengan penggunaan perkakas yang bentuknya sangat sederhana dan primitif. Ciri-ciri kehidupan manusia pada zaman ini, yaitu hidup berkelompok; tinggal di sekitar aliran sungai, gua, atau di atas pohon; dan mengandalkan makanan dari alam dengan cara mengumpulkan (food gathering) serta berburu. Maka dari itu, manusia purba selalu berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat yang lain (nomaden).

Di Indonesia, manusia purba yang hidup pada masa ini adalah manusia setengah kera yang disebut Pithecanthropus erectusPithecanthropus robustus, Meganthropus palaeojavanicus. Juga selanjutnya hidup beberapa jenis homo (manusia), di antaranya Homo soloensis dan Homo wajakensis.

Berikut ini akan disampaikan secara ringkas ciri-ciri manusia purba yang ada di Indonesia pada Zaman Palaeolitikum, yakni:

1) Meganthropus javanicus


Meganthropus paleojavanicus artinya manusia jawa purba bertubuh besar. Diperkirakan hidup 1 – 2 juta tahun yang lalu. Fosil rahang bawah dan rahang atas manusia purba ini ditemukan oleh von Koenigswald di Sangiran pada tahun 1936 dan 1941.

Pada fosil temuannya, Meganthropus memiliki rahang bawah yang tegap dan geraham yang besar, tulang pipi tebal, tonjolan kening yang mencolok dan tonjolan belakang kepala yang tajam serta sendi-sendi yang besar. Melihat kondisi tersebut membuktikan bahwa makanan utama Meganthropus adalah tumbuh-tumbuhan.

2) Pithecanthropus


Pithecanthropus artinya manusia kera. Fosil ini pertama kali ditemukan oleh Eugene Dubois pada tahun 1891 berupa rahang, gigi dan sebagian tulang tengkorak. Berjalan tegak dengan dua kaki. Diperkirakan hidup pada 700.000 tahun yang lalu.

Dubois menemukan fosil Pithecanthropus di Trinil daerah Ngawi pada saat Sungai Bengawan Solo sedang kering, kemudian fosil tersebut dinamai Pithecanthropus erectus, artinya manusia kera berjalan tegak. Sekarang, nama ilmiah manusia purba Pithecanthropus erectus dikenal dengan nama Homo erectus.

Pithecanthropus memiliki ciri-ciri tinggi badan antara 165-180 cm, volume otak antara 750-1300 cc dan berat badan 80-100 kg. Selanjutnya, manusia jenis Pithecanthropus lain yang telah ditemukan, antara lain:

(a) Pithecanthropus mojokertensis atau manusia kera dari Mojokerto, ditemukan di daerah Perning Mojokerto pada tahun 1936 – 1941 oleh Von Keonigswald. Fosil yang ditemukan berupa tengkorak anak-anak berusia sekitar 6 tahun. Walaupun ditemukan lebih muda dari Pithecanthropus erectus oleh Dubois, fosil Pithecanthropus mojokertensis merupakan manusia yang lebih tua dibandingkan dengan lainnya.
(b) Pithecanthropus soloensis atau manusia kera dari Solo, ditemukan di daerah Ngandong Sangiran antara tahun 1931-1934. Kepuhklagen Mojokerto pada tahun 1936 – 1941 oleh Von Keonigswald. Fosil yang ditemukan berupa tengkorak anak-anak berusia sekitar 6 tahun.

3) Homo sapiens


Homo sapiens merupakan manusia purba modern yang memiliki bentuk tubuh sama dengan manusia sekarang. Fosil Homo sapiens di Indonesia di daerah Wajak dekat Tulungagung (Jawa Timur) oleh Von Rietschoten pada tahun 1889. Fosil ini merupakan fosil pertama yang ditemukan di Indonesia, yang diberi nama Homo Wajakensis atau manusia dari Wajak.

Manusia purba ini memiliki tinggi badan 130-210 cm, berat badan 30-150 kg dan volume otak 1350-1450 cc. Homo wajakensis diperkirakan hidup antara 25.000 – 40.000 tahun yang lalu. Homo wajakensis memiliki persamaan dengan orang Australia pribumi purba. Sebuah tengkorak kecil dari seorang wanita, sebuah rahang bawah dan sebuah rahang atas dari manusia purba itu sangat mirip dengan manusia purba ras Australoid purba yang ditemukan di Talgai dan Keilor yang mendiami daerah Irian dan Australia.

Di Asia Tenggara ditemukan pula manusia purba jenis ini di antaranya di Serawak, Filipina, dan Cina Selatan. Dalam beberapa sumber penelitian diperkirakan pithecanthropus adalah manusia purba yang pertama kalinya mengenal api sehingga terjadi perubahan pola memperoleh makanan yang semula mengandalkan makanan dari alam menjadi pola berburu dan menangkap ikan.

Peralatan yang telah ditemukan pada tahun 1935 oleh von Koenigswald di daerah Pacitan tepatnya di daerah Punung adalah kapak genggam atau chopper (alat penetak) dan kapak perimbas. Kapak genggam dan kapak perimbas sangat cocok digunakan untuk berburu. Manusia purba yang menggunakan kapak genggam hampir merata di seluruh Indonesia, di antaranya Pacitan, Sukabumi, Ciamis, Gombong, Lahat, Bengkulu, Bali, Flores dan Timor. Di daerah Ngandong dan Sidoarjo ditemukan pula alatalat dari tulang, batu dan tanduk rusa dalam bentuk mata panah, tombak, pisau dan belati.

Di dekat Sangiran ditemukan alat-alat berukuran kecil yang terbuat dari batu-batu indah yang bernama flakes
(serpihan).

Zaman
Hasil Kebudayaan
Cara Hidup
Manusia Pendukung
P
A
L
E
O
L
I
T
I
K
U
M
Budaya Pacitan
  • Kapak pemetak
  • Kapak perimbas

Budaya Ngandong
  • Alat-alat terbuat dari tulang dan tanduk rusa.
  • Flakes (Alat serpih)

  • Food gathering tahap awal
  • Penemuan api
  • Berburu dan mengumpulkan tanaman
  • No Maden (Berpindah-pindah)

  • Pithecanthropus erectus
  • Homo soloensis
  • Homo wajakensis
  • Pithecanthropus mojokertensis
  • Meganthropus



Anda sekarang sudah mengetahui Zaman Palaeolitikum. Terima kasih anda sudah berkunjung ke Perpustakaan Cyber.

Referensi :

Hendrayana. 2009. Sejarah 1 : Sekolah Menengah Atas dan Madrasah Aliyah Jilid 1 Kelas X. Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, p. 202.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar